hidupsehat22 Blog ~ “ JENNIFER STRANGE (28 tahun), seorang wanita dari California meninggal setelah mengikuti kontes minum air yang disponsori sebuah radio lokal di California (2007). Ia berhasil minum dan menghabiskan 2 galon air atau setara dengan 7,6 liter air pada kontes tersebut. Dari hasil autopsi, Strange mengonsumsi air terlalu banyak dan cepat sehingga nutrisi lain di dalam tubuh menjadi terlarut. “

Benarkah minum air terlalu banyak berbahaya bagi tubuh?.
Air menjadi kebutuhan utama bagi tubuh, karena tubuh kita sebagian besar tersusun oleh air. Rata-rata tiap orang memiliki 60% air dari berat tubuhnya. Tubuh memerlukan air untuk menggantikan cairan tubuh yang berkurang saat kita beraktifitas. Sebagian hilang saat kita beraktivitas dalam bentuk keringat, air seni, atau air mata.

Semua sistem di dalam tubuh juga tergantung oleh air. Air akan membilas racun dari organ-organ penting, membawa nutrisi ke sel tubuh, dan menjaga kelembaban bagi jaringan. Air berfungsi untuk membantu kerja sel-sel organ, dan jaringan dalam tubuh. Air akan menetralisir racun dari tubuh. Saat kita melakukan aktifitas berat dan olahraga, maka
metabolisme tubuh akan meningkat karena
bekerja untuk menyuplai oksigen dan zat
energi ke seluruh tubuh. Otot kita akan
berkontraksi dan pembuluh darah akan. melebar. Akibatnya aliran darah akan mengalir lebih cepat. Hasil metabolisme tersebut keluar dalam bentuk keringat. Akibatnya tubuh kita bisa kekurangan cairan.

Meski air diperlukan, namun hati-hati saat
mengkonsumsi air, karena bila kebanyakan
akan memberikan efek tidak baik untuk tubuh. Di antaranya akan merusak ginjal dan bahkan dampak paling fatal seperti kematian. Laporan Exercise Associated Hyponatraemia (EAH) mencatat ada sekitar 1600 kasus meninggal di seluruh dunia
akibat minum air yang berlebihan.

Akibat Terlalu Banyak Minum Air Putih


Apa yang terjadi pada tubuh kita ketika kita terlalu banyak minum?

1. Merusak Komposisi Darah.


Darah memiliki plasma darah dengan kadar
kekentalan darah secara fisiologis dalam. tubuh yang terukur. Bila banyak minum maka dikawatirkan akan mengganggu kadar kekentalan darah. Secara lebih luas akan
mengganggu sistem peredaran darah dalam
tubuh kita.

2. Meningkatkan jumlah volume darah

Apabila volume darah meningkat maka akan mengganggu kinerja jantung dan sistem pembuluh darah kita (sistem tertutup). Volume air yang meningkat akan seiring dengan meningkatnya tekanan pada sistem pembuluh darah yang tertutup itu. Kondisi tersebut akan membuat organ ginjal bekerja ekstra keras untuk mengurangi jumlah air dalam sirkulasi darah dalam tubuh.

3. Meningkatkan kinerja ginjal dari yang
seharusnya.

Tubuh memiliki ginjal yang fungsinya menyaring setiap cairan yang masuk kedalam tubuh. Fungsi ginjal sebagai organ penyaring ini ada pada glomerulus. Bila banyak cairan yang harus disaring, maka beban yang diterima ginjal akan semakin besar. Bila hal ini terlalu sering maka glomerulus bisa rusak yang menyebabkan berbagai penyakit ginjal.

4. Tubuh mengalami hiponatraemia

Hiponatraemia adalah kondisi abnormal
dalam tubuh, di mana darah kekurangan
kadar natrium (kadar garam). Ginjal tak
mampu memfilternya dengan cepat. Natrium adalah mineral elektrolit yang membantu mengatur jumlah kadar air di dalam dan di sekitar sel-sel tubuh. Bila terlalu banyak minum air, akan menyebabkan natrium dalam tubuh menjadi encer. Natrium atau sodium
merupakan salah satu mineral penting bagi
tubuh, sebagai penjaga kadar garam dalam
darah.

Kekurangan natrium dalam tubuh dapat
menyebabkan volume darah menurun sehingga tekanan darah menurun, namun denyut jantung meningkat tajam. Secara normal konsentrasi natrium dalam darah berkisar antara 135 – 145 milmol/liter. Namun dalam kondisi hiponatraemia konsentrasi natrium ini kurang dari 135 milmol/liter. Akibatnya kadar cairan dalam tubuh akan meningkat, dan sel-sel dapat mengalami pembengkakan.

5. Pembengkakan Sel

Pembengkakan sel ini karena peningkatan
kadar natrium dalam tubuh bisa memicu
masalah. Bila ini terjadi pada sel-sel otak maka akan bisa menyebabkan gangguan
kesehatan. Kekurangan natrium atau kondisi hiponatraemia minimal dapat menyebabkan mudah mengantuk. Namun apabila terjadi secara cepat, kekurangan natrium ini bisa berakibat pada intoksikasi air yang berakibat pada mual, sering urinasi (buang air kecil), disorientasi mental, pingsan, kejang-kejang, batang otak terganggu, sistem pernafasan terganggu, dan bahkan bisa menyebabkan kematian. Intoksikasi (atau keracunan air) adalah akibat lanjut dari pembekakan pada sel otak ini yang merupakan ketidakseimbangan
elektrolit.

6. Kasus keracunan air (Intoksikasi air)

Dikenal juga dengan hiper-hidrasi atau
overhydration, adalah gangguan potensial
dalam fungsi otak yang terjadi ketika keseimbangan elektrolit terganggu karena
mengonsumsi air terlalu banyak. Kasus yang
dialami Jennifer Strange di awal, menyebabkan ia mengalami koma dan
kematian mendadak akibat pembengkakan
otak. Kondisi ini cukup langka terjadi di
masyarakat umum, tapi risiko tinggi terjadi
pada atlet lari jarak jauh atau pelari marathon. Para atlet sebaiknya
mengkonsumsi minuman olahraga selama
latihan atau perlombaan. Keracunan air ini
juga dapat terjadi akibat bahaya air minum
isi ulang yang tidak higienis.

Tips Mengkonsumsi Air Putih


Manusia dianjurkan mengonsumsi. 8 (delapan) gelas air atau sekitar 2 liter air dalam sehari untuk memenuhi kebutuhan cairan tersebut. Banyak yang salah dalam menerjemahkannya, kemudian minum dalam jumlah banyak sekaligus. Dari sisi kesehatan hal ini tidak dianjurkan karena. akan akan membuat volume darah meningkat, yang akan membebani kerja
jantung dan ginjal. Jantung akan memompa
darah lebih cepat, dan ginjal akan dipaksa
untuk segera menyaringnya lebih cepat.

Beberapa tips berikut ini bisa dipakai untuk memenuhi kebutuhan air per hari.

1. Minum air Secukupnya dan Sewajarnya . Tidak terlalu banyak dan
tidak terlalu sedikit. Seimbangkan antara kebutuhan air dengan pengeluaran cairan tubuh saat beraktivitas, olahraga ringan, atau
olahraga berat seperti lari marathon.

2. Minum Tidak Bersamaan Waktunya.
Ketika dianjurkan mengkonsumsi air putih sebanyak 2 – 4 liter perhari, bukan mengkonsumsinya sekaligus pada waktu yang bersamaan. Jumlah tersebut masih termasuk dengan jumlah air pada makanan atau minuman yang banyak mengandung air seperti sup, kuah, air susu, air dalam buah, atau minuman murni.

3. Minum Secara Bertahap. Minumlah air secara bertahap, tidak sekaligus dalam satu waktu bersamaan. Misalnya, 1 (satu) gelas saat pagi bagun tidur, 1 (satu) gelas saat sarapan pagi, 1 (satu) gelas makan saat siang, 1 (satu) gelas saat makan malam, 1 (satu) gelas saat menjelang tidur.

4. Orang Sakit Berbeda. Anjuran
mengkonsumsi 2 – 4 liter air perhari hanya berlaku untuk orang sehat. Mereka yang memiliki gangguan kesehatan seperti penderita ginjal tentunya harus membatasi jumlah konsumsi air putih agar tidak terlalu
banyak.

5. Jangan Menunggu Haus. Saat
melakukan olah raga, tidak harus menunggu sampai haus baru minum. Jadi meskipun belum merasa haus dan lapar, tetaplah makan dan minum. Bila tidak diindahkan akan sangat
berbahaya.

6. Minuman Saat Olahraga. Pada saat
tidak berolahraga, seseorang pun perlu cukup minum. Sebaiknya pada kondisi ini yang diminum air putih saja. Minuman itu tidak panas dan juga tidak dingin.

7. Jangan Minum Berlebihan Habis
Olahraga .
Saat habis olahraga, hormon
antidiuretik vasopressin akan meningkat. Tubuh akan cenderung menahan air dalam tubuh agar tidak banyak keluar. Ketika kita minum air dalam jumlah banyak, tidak akan
banyak urinasi. Bila mengkonsumsi air terlalu banyak akibatnya akan fatal karena terjadi.

8. Obat Herbal. Orang yang meminum
obat herbal disarankan banyak minum air. Obat herbal banyak mengandung makromolekul yang bisa mengganggu fungsi filtrasi di ginjal.

Banyak di antara kita yang minum air putih berlebih karena ingin mengambil kemanfaatan sebanyak-banyaknya. Logikanya bermain, makin banyak air maka air akan menggelontor semua residu dalam ginjal. Padahal kebutuhan air per orang sangat berbeda tergantung kondisi tertentu seperti aktivitas fisik, cuaca, diet, berat badan, jenis kelamin dan kondisi kesehatan. Makin lanjut usia, kondisi ginjal kita makin beda. Minumlah sesuai kebutuhan dan kondisi kita masing-masing.

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di
share 🙂

Iklan